Category Archives: Artikel

Wakil Bupati Sleman Dra Hj Sri Muslimatun MKes menghadiri sarasehan perlindungan perempuan disabilitas di Gedung Serbaguna Kabupaten Sleman, Selasa (03/07/2018).

Penyandang Disabilitas Peroleh Pelatihan Kerja

Share This:

KORANBERNAS.ID – Para penyandang disabilitas tak perlu bersedih sebab Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sleman terus mengupayakan program-program untuk mereka.

“Di antaranya pelatihan kerja meliputi tata boga, pelatihan border dan teknisi perbaikan telepon seluler,” ungkap Dra Hj Sri Muslimatun MKes, Wakil Bupati Sleman, tatkala menghadiri sarasehan perlindungan perempuan disabilitas di Gedung Serbaguna Kabupaten Sleman, Selasa (03/07/2018).

Menurut dia, Pemkab Sleman juga memberikan sejumlah bantuan melalui Dinas Sosial berupa penyerahan beras, alat bantu dengar, kursi roda, kruk, kaki palsu dan brance bagi penyandang tuna daksa.

“Saya mengimbau kepada rekan-rekan difabel yang hadir untuk turut mensosialisasikan program bantuan ini sehingga berbagai program kegiatan yang dilakukan Pemkab Sleman dapat diakses lebih banyak oleh penyandang disabilitas,” tandasnya.

Kepala DP3AP2KB, dr Mafilindati Nuraini MKes menjelaskan kegiatan tersebut dimaksudkan pula untuk meningkatkan pemahaman tentang kesetaraan dan keadilan gender bagi pengurus dan anggota Himpunan Wanita Disabilitas Indonesia (HWDI).

Pada acara yang dihadiri 115 orang ini ditampilkan sejumlah produk usaha milik para penyandang disabilitas mulai dari produk makanan, kerajinan, pakaian dan lain sebagainya.

Mafilindati Nuraini berharap terjadinya sinergitas antara pemerintah dan semua lapisan masyarakat dalam rangka menciptakan kesetaraan dan keadilan gender di Kabupaten Sleman.

Lebih lanjut Wakil Bupati Sleman Dra Hj Sri Muslimatun MKes  menyampaikan para penyandang disabilitas adalah bagian masyarakat Sleman yang memiliki hak yang sama.

“Bahkan penyandang disabilitas ini juga memberikan pengaruh besar bagi pembangunan mewujudkan masyarakat Sleman yang lebih sejahteram yang merupakan visi pembangunan yang ingin kita capai,” kata Sri Muslimatun.

Apabila para penyandang disabilitas tidak dapat berperan optimal, maka pasti juga akan berpengaruh bagi keberhasilan pembangunan yang telah diupayakan Pemkab Sleman. (www.koranbernas.id)

panen raya sleman

Wabup Sleman Pimpin Panen Raya Padi Hibrida

Share This:

Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun memimpin panen raya padi jenis hibrida sembada 168 yang dikembangkan gabungan kelompok tani Bimo Makmur Rogobangsan, Bimomartani, Ngemplak, Kamis(23/2/2017).

“Panen raya padi hibrida sembada ini memperoleh hasil yang cukup menggembirakan, yaitu rata-rata 9,18 ton per hektare,” kata Ketua Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Bimo Makmur Mulyadi.

Menurut dia, padi varietas hibrida sembada 168 tersebut baru pertama kali ditanam oleh petani di wilayah setempat. Biasanya ketika musim hujan, petani sekitar Desa Bimomartani menggunakan benih jenis ciherang, mikongga, dan IR 64.

“Bibit hibrida sembada 168 merupakan subsidi dari Dinas Pertanian Kabupaten Sleman yang ditanam untuk percobaan,” katanya.

Ia mengatakan bahwa panen raya wilayah pertanian Gapoktan Bimo Makmur Bimomartani meliputi Dusun Kalibulus, Rogobangsan, dan Krebet yang luas lahannya sekitar 100 hektare.

“Panen ini diharapkan mampu memotivasi para petani dalam memproduksi padi secara maksimal sehingga Sleman mampu mempertahankan predikatnya sebagai gudang berasnya Pemerintah Provinsi DIY,” katanya.

Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun mengatakan bahwa dari waktu ke waktu upaya untuk mempertahankan produksi beras di Sleman menghadapi tantangan yang sangat berat. Terlebih lagi, luas lahan pertanian yang ada di Sleman ini dari tahun ke tahun makin menyusut.

“Dengan pelaksanaan panen raya padi ini saya semoga dapat memotivasi kelompok-kelompok tani lainnya untuk mengoptimalkan produksinya,” katanya.

Ia mengatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Sleman terus berupaya untuk meningkatkan inovasi dalam menjawab tantangan yang ada termasuk dalam pertanian.

“Pemerintah Kabupaten Sleman telah menggalakkan pola tanam jajar legawa dan mewajibkan pola tanam jajar legawa bagi kelompok tani yang menerima bantuan. Keunggulan dari pola tanam ini adalah peningkatan hasil produksi karena pola tanam ini berimplikasi pada kemudahan dalam pemberian pupuk dan pengendalian organisme penggangu serta kemampuan dalam menjaga kesuburan tanah karena adanya jarak tanam,” katanya.

Selain itu, kata dia, Pemerintah Kabupaten Sleman juga mewajibkan penambahan pupuk organik sebagai upaya dalam menjaga kualitas hasil produksi yang aman bagi kesehatan, adanya pola tanam dan pemupukan berimbang serta menggalakkan pertanian pangan yang ramah lingkungan.

“Harapannya melalui berbagai inovasi yang kami galakkan ini dapat berkontribusi secara positif terhadap peningkatan produksi pertanian, khususnya padi di Kabupaten Sleman. Saya berharap ke depan petani dapat terus berinovasi mengembangkan budi daya pertanian guna meningkatkan kesejahteraan keluarga,” katanya.
Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman diharapkan dapat terus memotivasi petani agar semakin inovatif dan bisa memanfaatkan teknologi tepat guna dalam upaya meningkatkan produktivitas pertanian. (rayapos.com)

muslimatun-wabub-sleman

Pentingnya Aturan Etika Merokok di Tempat Umum

Share This:

Rokok adalah kenikmatan yang membahayakan. Di Indonesia, merokok sudah menjadi bagian dari kebiasaan sehari-hari sebagian besar masyarakat karena berbagai faktor dan alasan yang melatarinya. Kendati memiliki dampak negatif serta kurang baik bagi kesehatan, nyatanya rokok tetap dikonsumsi oleh masyarakat.

Merokok sah-saha saja. Itu hak setiap individu. Hanya saja, perokok tidak boleh menutup mata dari orang lain yang tidak merokok. Maksudnya, ada sebagian masyarakat yang tidak mengkonsumsi barang yang mengandung zat nikotin tersebut. Sebagaimana dipahami dan diketahui bersama, nikotin adalah zat adiktif yang bisa mempengaruhi syaraf dan peredaran darah. Zat ini bersifat karsinogen dan dapat memicu kanker paru-paru yang bisa menyebabkan kematian. Sebagai catatan, kanker telah terkenal sebagai penyebab kematian kelas wahid pada manusia.

Terlepas dari itu, menghentikan kebiasaan merokok tentu bukan perkara mustahil. Asal ada kemauan, mengkonsumsi rokok bisa dihentikan. Tanpa bermaksud memaksa, kesadaran tentang bahaya rokok dan merokok memang sudah seyogyanya dipahami dan dimengerti oleh masyarakat luas. Apa pasal? Selain berbahaya bagi kesehatan diri si perokok, rokok juga dapat merugikan orang lain, termasuk asap yang dihasilkan pada saat merokok.

Saya sendiri mempunyai mimpi jangka panjang Sleman bebas dari asap rokok. Menurut saya, perlu adanya peraturan daerah tentang etika merokok, terutama di tempat-tempat umum. Harapan ini tentu bukan sesuatu yang berlebihan jika kita sadar tentang dampak asap rokok bagi mereka yang tidak merokok.

Asap rokok tidak cukup hanya merugikan si perokok tetapi juga bagi orang lain. Asap rokok yang dikeluarkan memberikan efek buruk bagi kesehatan orang lain yang mengirupnya (perokok pasif). Hal ini dikarenakan asap rokok memiliki kandungan bahan kimia di antaranya karbonmonoksida, nikotin dan tar, yang tidak saja bagi si perokok sendiri tetapi juga orang lain yang menghirup asapnya.

Saya meyakini ada banyak orang yang menyadari tentang bahaya merokok, baik bagi perokok sendiri maupun perokok pasif. Hanya saja, tak sedikit pula orang yang tampak tak ingin mengerti alih-alih sadar. Mereka bahkan sering berujar merokok adalah bagian dari ekspresi kebebasan individu. Tentu saya tidak bermaksud melarang merokok kalau bicara pada konteks kebebasan. Kesehatan adalah satu-satunya alasan mengapa saya begitu kritis menyikapi rokok dan perokok, terutama merokok di tempat-tempat umum.

Saya juga menyadari jika rokok dilarang niscaya tak sedikit orang yang akan kehilangan penghasilan sehari-hari. Namun, perhatian saya lebih pada etika merokoknya terutama di tempat-tempat umum seperti disebutkan sebelumnya. Berkurangnya asap rokok di depan umum akan mengurangi dampak asap rokok bagi yang tidak merokok. Kalau semua perokok merokok pada tempatnya tentu akan mengurangi asap rokok berkeliaran di udara bebas. Inilah pokok persoalan yang menjadi fokus perhatian saya mengenai rokok.

Tak hanya di tempat-tempat umum, merokok di rumah pun jika tidak berhati-hati, bisa-bisa anak dan istrinya menjadi perokok pasif berat. Sebagai orang kesehatan, tentu saya paham betul dampak orang merokok atau perokok pasif sehingga harapan besar saya para perokok bisa merokok pada tempatnya agar tidak merugikan orang lain.

Berlatar kesadaran dan fakta rokok berbahaya bagi kesehatan, baik perokok aktif maupun perokok pasif, maka saya sangat mendukung Sleman memiliki perda kawasan tanpa rokok (KTR). Peraturan tersebut menurut saya bertujuan baik dan mulia serta tak ada ruginya, terutama bagi kesehatan masyarakat. Sesunggunya Raperda KTR Sleman sudah mulai dibahas dari tahun 2011 karena belum adanya persamaan persepsi sehingga sampai sekarang belum disahkan. Namun, harapan itu semakin dekat, insya Allah 2016 ini dapat disahkan oleh DPRD Selman. Target Pemda Sleman begitu juga harapan DPRD Sleman Perda KTR sudah bisa direalisasikan pada 2017 nanti.

Jika mimpi besar saya Sleman bebas dari asap rokok dapat terwujud nyata, niscaya salah satu cita-cita kita di bidang kesehatan benar-benar terealisasi. Namun, tentu saja saya menyadari tanpa dukungan dan sokongan dari masyarakat cita-cita tersebut hanya akan menjadi mimpi yang berkepanjangan belaka. Karenanya, mimpi saya ini butuh dukungan moril dibarengi kehendak besar dari seluruh warga Sleman khususnya serta Yogyakarta pada umumnya. Semoga.

(Sumber: www.bersatunews.com)