panen raya sleman

Wabup Sleman Pimpin Panen Raya Padi Hibrida

Share This:

Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun memimpin panen raya padi jenis hibrida sembada 168 yang dikembangkan gabungan kelompok tani Bimo Makmur Rogobangsan, Bimomartani, Ngemplak, Kamis(23/2/2017).

“Panen raya padi hibrida sembada ini memperoleh hasil yang cukup menggembirakan, yaitu rata-rata 9,18 ton per hektare,” kata Ketua Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Bimo Makmur Mulyadi.

Menurut dia, padi varietas hibrida sembada 168 tersebut baru pertama kali ditanam oleh petani di wilayah setempat. Biasanya ketika musim hujan, petani sekitar Desa Bimomartani menggunakan benih jenis ciherang, mikongga, dan IR 64.

“Bibit hibrida sembada 168 merupakan subsidi dari Dinas Pertanian Kabupaten Sleman yang ditanam untuk percobaan,” katanya.

Ia mengatakan bahwa panen raya wilayah pertanian Gapoktan Bimo Makmur Bimomartani meliputi Dusun Kalibulus, Rogobangsan, dan Krebet yang luas lahannya sekitar 100 hektare.

“Panen ini diharapkan mampu memotivasi para petani dalam memproduksi padi secara maksimal sehingga Sleman mampu mempertahankan predikatnya sebagai gudang berasnya Pemerintah Provinsi DIY,” katanya.

Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun mengatakan bahwa dari waktu ke waktu upaya untuk mempertahankan produksi beras di Sleman menghadapi tantangan yang sangat berat. Terlebih lagi, luas lahan pertanian yang ada di Sleman ini dari tahun ke tahun makin menyusut.

“Dengan pelaksanaan panen raya padi ini saya semoga dapat memotivasi kelompok-kelompok tani lainnya untuk mengoptimalkan produksinya,” katanya.

Ia mengatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Sleman terus berupaya untuk meningkatkan inovasi dalam menjawab tantangan yang ada termasuk dalam pertanian.

“Pemerintah Kabupaten Sleman telah menggalakkan pola tanam jajar legawa dan mewajibkan pola tanam jajar legawa bagi kelompok tani yang menerima bantuan. Keunggulan dari pola tanam ini adalah peningkatan hasil produksi karena pola tanam ini berimplikasi pada kemudahan dalam pemberian pupuk dan pengendalian organisme penggangu serta kemampuan dalam menjaga kesuburan tanah karena adanya jarak tanam,” katanya.

Selain itu, kata dia, Pemerintah Kabupaten Sleman juga mewajibkan penambahan pupuk organik sebagai upaya dalam menjaga kualitas hasil produksi yang aman bagi kesehatan, adanya pola tanam dan pemupukan berimbang serta menggalakkan pertanian pangan yang ramah lingkungan.

“Harapannya melalui berbagai inovasi yang kami galakkan ini dapat berkontribusi secara positif terhadap peningkatan produksi pertanian, khususnya padi di Kabupaten Sleman. Saya berharap ke depan petani dapat terus berinovasi mengembangkan budi daya pertanian guna meningkatkan kesejahteraan keluarga,” katanya.
Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman diharapkan dapat terus memotivasi petani agar semakin inovatif dan bisa memanfaatkan teknologi tepat guna dalam upaya meningkatkan produktivitas pertanian. (rayapos.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *
You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>